Untuk bumi yang lestari

Kabar Baru|14 Agustus 2020

Surat Greta Thunberg dan Pesohor Dunia dalam Krisis Iklim

Greta Thunberg dan sejumlah aktivis krisis iklim serta para pesohor dunia meminta Uni Eropa serius menangani pemanasan global. Mereka meminta ekosida menjadi kejahatan internasional yang bisa diadili.

SEJUMLAH aktivis iklim Eropa, seperti Greta Thunberg, Luisa Neubauer, Anuna de Wever van der Heyden, dan Adélaïde Charlier (baca profil dan aktivitas mereka di laporan utama edisi 15 di sini) meminta para pemimpin Uni Eropa bertindak serius menangani pemanasan global. Dalam surat mereka yang dilayangkan pada 16 Juli 2020, secara spesifik dan rinci mereka meminta tindakan nyata mencegah suhu bumi naik melebihi 1,50 Celsius pada 2050.

Suhu tersebut merupakan patokan yang menjadi keputusan Pertemuan Paris pada 2015 yang dihadiri 192 negara. Para pemimpin negara itu berjanji mencegah bumi memanas melebihi patokan itu dengan pelbagai cara, terutama alih teknologi mengubah sumber energi fosil menjadi terbarukan.

Surat para aktivis remaja iklim itu mendapat dukungan yang luas. Tak seperti di Indonesia yang para pesohornya mendukung omnibus law RUU Cipta Kerja, ratusan pesohor dunia, seperti aktor Leonardo di Caprio, penerima Nobel Perdamaian asal Pakistan Malala Yousafzai, penyanyi Bjork, aktor Priyanka Copra, Ben Stiller, Mark Ruffalo, hingga penyanyi Shawn Mendes, dan sejumlah pemimpin organisasi besar, turut menandatangani surat tersebut.

Seperti tuntutan mereka sebelumnya yang jelas dan terang, mereka meminta para pemimpin Eropa menjadikan pemanasan global sebagai krisis iklim sehingga ada semacam “rasa keterdesakan” (sense of urgency) untuk mendorong tindakan nyata mencegahnya. Hal baru yang mereka sertakan dalam tuntutan adalah memasukkan ekosida sebagai kejahatan internasional yang pelakunya bisa diajukan ke muka hukum internasional di The Hague, Belanda.

Ekosida adalah perusakan lingkungan, melalui program perusahaan atau kebijakan politik, yang terstruktur, sistematis, dan masif. Mereka minta ekosida, dari ecocide yang sederajat dengan genocide (genosida—pemusnahan ras), sebagai kejahatan kelima, setelah genosida, kejahatan terhadap kemanusiaan, kejahatan perang, dan kejahatan agresi.

Berikut ini surat lengkap mereka, yang seharusnya tak hanya untuk Uni Eropa, tapi pemimpin seluruh dunia. Surat ini diterjemahkan dari versi Inggris yang tayang di web climateemergencydeclaration.org.

Anda semua harus berhenti berpura-pura bahwa kita bisa menyelesaikan krisis iklim dan ekologi tanpa memperlakukannya sebagai krisis. Inilah tuntutan kami melalui surat terbuka ini:

Ini adalah beberapa langkah pertama, penting untuk peluang kita menghindari bencana iklim dan ekologi.

Segera hentikan semua investasi dalam eksplorasi dan ekstraksi bahan bakar fosil, segera hentikan semua subsidi bahan bakar fosil, dan segera hentikan sepenuhnya pemakaian bahan bakar fosil.

Negara-negara anggota Uni Eropa harus mengadvokasi menjadikan ekosida sebagai kejahatan internasional di Pengadilan Kriminal Internasional.

Sertakan total emisi di semua angka dan target, termasuk indeks konsumsi, penerbangan dan pelayaran internasional.

Mulai hari ini, tetapkan anggaran karbon tahunan yang mengikat berdasarkan ilmu pengetahuan terbaik yang tersedia saat ini. Temuan IPCC memberi kita peluang 66% untuk membatasi kenaikan suhu global hingga di bawah 1,5° Celsius. Mereka perlu memasukkan aspek global ekuitas, titik kritis, dan putaran umpan balik dan tidak boleh bergantung pada asumsi kemungkinan teknologi emisi negatif di masa depan.

Menjaga dan melindungi demokrasi.

Merancang kebijakan iklim yang melindungi pekerja dan yang paling rentan dan mengurangi segala bentuk ketimpangan: ekonomi, ras dan gender.

Perlakukan keadaan krisis iklim dan ekologi seperti keadaan darurat.

Kami memahami dan tahu betul bahwa dunia ini rumit dan apa yang kami minta mungkin tidak mudah. ​​Perubahan yang diperlukan untuk melindungi umat manusia mungkin tampak sangat tidak realistis. Tapi jauh lebih tidak realistis untuk percaya bahwa masyarakat kita akan mampu bertahan dari pemanasan global yang kita tuju, serta konsekuensi ekologi bencana lainnya dari bisnis seperti biasa saat ini.

Beberapa bulan terakhir dunia telah menyaksikan dengan ngeri bagaimana pandemi virus corona covid-19 yang mengifeksi orang-orang di seluruh dunia. Selama tragedi ini, kami melihat berapa banyak—tidak semua—pemimpin dunia dan orang-orang di seluruh dunia yang melangkah dan bertindak demi kebaikan masyarakat yang lebih besar.

Sekarang lebih jelas dari sebelumnya bahwa krisis iklim tidak pernah diperlakukan sebagai krisis, baik dari politisi, media, bisnis, maupun keuangan. Dan semakin lama kita terus berpura-pura bahwa kita berada di jalur yang diandalkan untuk menurunkan emisi dan bahwa tindakan yang diperlukan untuk menghindari bencana iklim tersedia dalam sistem saat ini—atau dalam hal ini kita dapat menyelesaikan krisis tanpa memperlakukannya seperti itu—semakin waktu berharga kita akan hilang.

Ada satu hal lain yang menjadi lebih jelas dari sebelumnya: keadilan iklim dan lingkungan tidak bisa dicapai selama kita terus mengabaikan dan berpaling dari ketidakadilan dan penindasan sosial dan rasial yang telah meletakkan dasar-dasar dunia modern kita. Perjuangan untuk keadilan dan kesetaraan bersifat universal. Apakah itu perjuangan untuk keadilan sosial, ras, iklim atau lingkungan, kesetaraan gender, demokrasi, hak asasi manusia, masyarakat adat—LGBTQ—dan hak-hak hewan, kebebasan berbicara dan pers, atau perjuangan untuk kehidupan yang seimbang, sejahtera, dan berfungsi sistem pendukung. Jika kita tidak memiliki kesetaraan, kita tidak memiliki apa-apa. Kita tidak harus memilih, dan membagi diri kita sendiri mengenai krisis atau masalah mana yang harus kita prioritaskan, karena semuanya saling berhubungan.

Saat Anda menandatangani Perjanjian Paris, negara-negara Uni Eropa berkomitmen untuk memimpin. Uni Eropa memiliki kemungkinan ekonomi dan politik untuk melakukannya, oleh karena itu menjadi tanggung jawab moral kita. Dan sekarang Anda harus benar-benar memenuhi janji itu.

Emisi nol pada tahun 2050 yang dijanjikan Uni Eropa, serta untuk bagian dunia lain yang beruntung secara finansial, sama dengan menyerah. Target ini didasarkan pada anggaran karbon yang hanya memberikan peluang 50% persen untuk membatasi pemanasan global di bawah 1,5° C. Itu hanyalah lemparan koin statistik yang bahkan tidak mencakup beberapa faktor kunci, seperti aspek global ekuitas, sebagian besar titik kritis dan putaran umpan balik, serta telah dibangun dalam pemanasan tambahan yang tersembunyi oleh polusi udara beracun. Jadi dalam kenyataannya ini jauh lebih kecil dari 50% peluang.

Dan target emisi yang besar tidak akan berarti apa-apa jika kita terus mengabaikan anggaran karbon—yang berlaku untuk saat ini, bukan di masa depan yang jauh.

Berbicara tentang program investasi “Next Generation European Union” sambil terus mengabaikan krisis iklim dan gambaran ilmiah yang lengkap adalah pengkhianatan bagi semua “generasi selanjutnya”. Sains tidak memberi tahu kita apa yang harus kita lakukan. Tapi itu memberi kita informasi untuk kita pelajari dan evaluasi. Terserah kita untuk menghubungkan titik-titik itu. Ya, kami telah menyelesaikan pekerjaan rumah kami dan kami tidak akan menerima pertaruhan Anda yang sangat tidak bertanggung jawab. Anggaran 50% yang tidak mencukupi berarti menyerah. Dan itu bukanlah pilihan bagi kami.

Tentu saja kami menyambut baik investasi dan kebijakan yang berkelanjutan, tetapi Anda tidak boleh sedetik pun percaya bahwa apa yang telah Anda diskusikan sejauh ini akan cukup mendekati. Kita harus menghadapi gambaran utuh. Kita menghadapi krisis eksistensial, dan ini adalah krisis yang tidak dapat kita beli, bangun, atau investasikan untuk jalan keluar kita. Bertujuan untuk 'memulihkan' sistem ekonomi yang secara inheren memicu krisis iklim untuk mendanai tindakan iklim sama absurdnya. Sistem kami saat ini tidak “rusak”—sistem melakukan apa yang sudah seharusnya seperti ketika dirancang. Dan itu tidak bisa lagi “diperbaiki”. Kami membutuhkan sistem baru.

Perlombaan untuk melindungi kondisi kehidupan masa depan bagi kehidupan di bumi seperti yang kita ketahui perlu dimulai hari ini. Tidak dalam beberapa tahun, tapi sekarang. Dan ini perlu menyertakan jalur berbasis sains yang memberi kita peluang terbaik untuk membatasi kenaikan suhu rata-rata global hingga di bawah 1,5° C. Kita perlu mengakhiri perusakan, eksploitasi dan kehancuran sistem pendukung kehidupan kita yang sedang berlangsung dan bergerak menuju ekonomi dekarbonisasi sepenuhnya yang berpusat pada kesejahteraan semua orang serta dunia alam.

Jika semua negara benar-benar menjalankan pengurangan emisi yang telah mereka tetapkan sebagai tujuan, kita masih akan menuju bencana kenaikan suhu global setidaknya 3-4° C. Orang-orang yang berkuasa sekarang praktis telah menyerah pada kemungkinan menyerahkan masa depan yang layak untuk generasi mendatang. Mereka telah menyerah bahkan tanpa mencoba.

Produksi bahan bakar fosil yang direncanakan di dunia pada tahun 2030 menyumbang 120% lebih banyak daripada yang akan konsisten dengan target 1,5° C.

Ketika Anda membaca Laporan IPCC SR1.5 dan Laporan Kesenjangan Produksi UNEP, serta apa yang sebenarnya Anda telah daftarkan dalam Perjanjian Paris, bahkan seorang anak kecil dapat melihat bahwa krisis iklim dan ekologi tidak dapat diselesaikan dalam sistem saat ini.

Itu bukan lagi opini, itu fakta berdasarkan sains terbaik saat ini.

Karena jika kita ingin menghindari bencana iklim, kita harus memungkinkan untuk merobek kontrak dan meninggalkan kesepakatan, pada skala yang bahkan tidak dapat kita bayangkan hari ini. Dan jenis tindakan tersebut tidak mungkin secara politik, ekonomi, atau hukum dalam sistem saat ini.

Untuk membatasi pemanasan global hingga 1,50, bulan dan tahun mendatang sangat penting. Jam terus berdetak. Melakukan yang terbaik tidak lagi cukup. Sekarang Anda harus melakukan hal yang tampaknya mustahil.

Meskipun Anda memiliki pilihan untuk mengabaikan krisis iklim, itu bukan pilihan bagi kami—anak-anak Anda. Saat ini, tidak ada tempat di dunia di mana anak-anak menghadapi masa depan dalam lingkungan yang aman. Ini akan menjadi kenyataan di masa depan. Kami meminta Anda menghadapi darurat iklim.

Redaksi

Bagikan

Komentar

Artikel Lain