Inforial | Oktober-Desember 2019

KICK-OFF MEETING SERTIFIKASI FSC 2022

Forest Stewardship Council (FSC) Indonesia, Tropical Forest Foundation (TFF), dan The Nature Conservancy (TNC) beri dukungan penuh kepada Korindo Group. Bukti Komitmen Korindo Mengelola Hutan yang Lestari.

Korindo

Korindo Group

Guna  menjalankan komitmennya untuk terus mengembangkan usaha di bidang sumber daya alam dengan prinsip keberlanjutan, Korindo menyelenggarakan kick-off meeting bertajuk “Korindo Group Menuju Sertifikasi FSC 2022”. Kegiatan ini dilaksanakan di Kantor Pusat Korindo di Jakarta pada Kamis (25/7). Sejumlah organisasi pun turut hadir dan memberikan dukungan penuhnya, diantaranya Forest Stewardship Council (FSC) Indonesia, Tropical Forest Foundation (TFF), dan The Nature Conservacy (TNC).

Kick-off meeting ini menjadi tonggak pembuka jalan untuk meningkatkan mutu pengelolaan hutan alam dan hutan tanaman industri yang lestari di Indonesia. Pertemuan ini diresmikan oleh Mr. Kim Young Cheol, Direktur Eksekutif Korindo Group. Dalam sambutannya, Mr. Kim Young Cheol menyoroti keberadaan perusahaan lingkup Korindo selama 50 tahun di Indonesia dan harapannya di masa depan. “Untuk itu, kita harus mengubah mindset pengelolaan hutan.

Hutan harus dikelola dengan baik dan optimal dengan menerapkan prinsip-prinsip kelestarian. Lestari secara produksi, secara sosial dan secara ekologi,” ujar Mr. Kim.

Pertemuan tersebut membahas pentingnya pengelolaan hutan sebagai sumber daya alam dengan tepat. Hartono Prabowo, Country Manager FSC Indonesia menekankan bahwa komoditas kayu menjadi bahan baku pilihan yang ramah lingkungan dibanding bahan baku lain seperti beton atau besi yang menghasilkan emisi. Oleh karena itu, tantangan terbesar saat ini adalah strategi pengelolaan hutan yang tepat agar tidak perlu menebang secara berlebihan namun tetap mampu memenuhi kebutuhan pasar.

“Kuncinya adalah bagaimana meningkatkan value hutan dan hasil hutan sehingga memberikan manfaat yang nyata bagi semua pihak. Sertifikasi menjadi salah satu alat untuk membantu meningkatkan kinerja itu,” papar Hartono di hadapan petinggi-petinggi Korindo Group.

Tentu saja, meraih sertifikasi bukan hal yang mudah. Timber Plantation Manager, Margono menyampaikan bahwa pemahaman PCI-FSC, pemenuhan dokumen hingga implementasi pengelolaan yang konsisten dan tepat serta komitmen perusahaan secara berkesinambungan dalam mendukung 4M (manpower, money, material, and method) untuk merealisasikan program Sertifikasi FSC 2022 menjadi tantangan tersendiri. Terlebih lagi harus berpacu dengan tenggat waktu yang ditentukan, yaitu selama 3 tahun untuk memenuhi target. Namun ia menyatakan keyakinan bahwa Korindo mampu melakukannya, selama ada kesatuan visi, kerja keras dan saling mendukung dalam pelaksanaannya di lapangan.

Korindo sendiri menargetkan memperoleh sertifikasi FSC untuk enam unit manajemen pengelolaan, yaitu empat hutan alam dan dua hutan tanaman industri pada tahun 2022. Di kesempatan yang sama, Public Relation Manager Korindo Group Yulian Mohammad Riza menyampaikan bahwa Korindo adalah perusahaan yang senantiasa mematuhi peraturan pemerintah dalam menjalankan usahanya. Namun sebagai perusahaan di tingkat global, tentu sertifikasi internasional harus dipenuhi. “Sehingga kami sudah sepakat bekerja sama dengan FSC, demi memperbaiki sistem pengelolaan di Korindo,” ucap Yulian.

Kick-off meeting ini sekaligus menjadi wujud nyata dari pernyataan yang dikeluarkan Korindo Group belum lama ini yang menyatakan bahwa Korindo Korindo Group ingin membina hubungan yang konstruktif dan kolaboratif tidak hanya dengan pihak FSC, namun juga dengan para pemangku kepentingan dalam mewujudkan pengelolaan alam berkelanjutan. Salah satu bentuk yang dilakukan adalah dengan pemenuhan sertifikasi FSC. Ini menjadi bentuk keseriusan perusahaan untuk mengelola unit bisnisnya dengan mengikuti standar internasional. [pr]

Daftarkan alamat email anda untuk berlangganan GRATIS artikel terbaru kami

Bagikan

Komentar

Artikel Lain

  • Laporan Utama

    Insaf yang Hampir Terlambat

    Pengelolaan hutan yang mengandalkan sepenuhnya pada komoditas kayu, setelah Indonesia merdeka, menghasilkan deforestasi dan degradasi lahan yang akut dan membuat planet bumi kian memanas. Pertumbuhan penduduk dan tuntutan kebutuhan ekonomi menambah derita hutan tropis Indonesia. Setelah 34 juta hektare tutupan hutan hilang, setelah 49% habitat endemis lenyap, kini ada upaya memulihkan hutan kembali lewat restorasi ekosistem: paradigma yang tak lagi melihat hutan semata tegakan pohon. Restorasi seperti cuci dosa masa lalu, cuci piring kotor sebelum kenyang, insaf yang hampir terlambat. Setelah satu dekade, restorasi masih merangkak dengan pelbagai problem. Aturan-aturan main belum siap, regulasi masih tumpang tindih, organ-organ birokrasi di tingkat tapak belum sepenuhnya berjalan.

  • Laporan Utama

    Usaha Restorasi Belum Stabil Setelah Satu Dekade

    Usaha restorasi ekosistem setelah lebih dari satu dekade.

  • Laporan Utama

    Hablumminalam di Kalimantan

    Untuk bisa menjaga gambut agar menyerap karbon banyak, pertama-tama bekerja sama dengan masyarakat. Sebab ancaman utama gambut adalah kebakaran.

  • Laporan Utama

    Keanekaragaman Hayati di Hutan Restorasi

    Restorasi menjadi usaha memulihkan keanekaragaman hayati kawasan hutan produksi yang rusak. Terbukti secara empirik.

  • Laporan Utama

    Tenggiling di Ekosistem Riau

    Ekosistem Riau memiliki sumber daya mencengangkan. Belum banyak penelitian mengenai keanekaragaman hayati, khususnya di ekosistem hutan gambut ini.

  • Wawancara

    Restorasi Ekosistem adalah Masa Depan Kehutanan

    Wawancara dengan Sekretaris Jenderal Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan yang sedang menjabat Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Pengelolaan Hutan Produksi Lestari yang mengurus restorasi ekosistem. Menurut dia, restorasi adalah masa depan kehutanan dalam mengelola lingkungan.

  • Laporan Utama

    Inovasi dan Penguatan Kebijakan Restorasi Ekosistem

    Dalam kondisi kapasitas pemerintah pusat dan daerah belum cukup menjalankan pengelolaan hutan secara nasional, pelaku restorasi ekosistem hutan diharapkan bisa mengisi lemahnya kapasitas pengelolaan tersebut.

  • Laporan Utama

    Restorasi Ekosistem Sampai di Mana?

    Kebijakan restorasi saat ini sudah mendekati filosofi dan menjadi pedoman pemerintah dan pemegang izin dalam implementasi di lapangan.

  • Laporan Utama

    Pemulihan Jasa Ekosistem

    Studi di hutan pegunungan Jawa Barat telah menyingkap fakta ilmiah begitu pentingnya ekosistem hutan dalam mempertahankan, meningkatkan dan memulihkan kesehatan manusia.

  • Kolom

    Pegunungan Cycloop Menunggu Restorasi

    Status cagar alam tak membuat Cycloop terlindungi. Perladangan berpindah, pertanian, dan naiknya jumlah penduduk membuat Cycloop menjadi rusak dalam sepuluh tahun terakhir.