Perjalanan | Juli-September 2019

Penyelamat Teluk Doreri

Lukas Barayap menjadi penyelamat Teluk Doreri dari pengeboman ikan nelayan. Ia memanggil dan mengumpulkan ikan ke tepian tiap nelayan datang. Ia pun dijuluki Lukas pemanggil ikan.

Bagja Hidayat

Mengelola blog catataniseng.com

PESAN dari Direktur Kemitraan Lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Jo Kumala mengabarkan bahwa ia sedang berada di kantor saya bersama Lukas Awiman Barayap, awal Juni 2019. Lukas adalah pendeta dan guru jemaat di Manokwari yang pernah saya temui pada akhir 2010, sepulang meliput banjir di Wasior—1 jam penerbangan dengan pesawat capung dari Manokwari, ibu kota Papua Barat.

Sayang saya tak ada di kantor ketika mereka ke sana. Saya sedang cuti. Lukas rupanya terpilih mendapat Kalpataru 2019 kategori Perintis Lingkungan. Usahanya menyelamatkan Teluk Doreri lalu mengubahnya dari pantai Bakaro yang sepi dan tak terjamah listrik menjadi daerah wisata yang terkenal hingga ke Prancis. Setidaknya, dua wartawan televisi mengontak saya untuk mewawancarai Lukas setelah tulisan saya tentang dia tayang di Tempo edisi 10 Januari 2011 dengan judul “Lukas Pemanggil Ikan”.

Jo lalu mengirim foto Lukas yang memakai batik dan topi bulu burung khas Papua. Menurut Jo, kepada anggota redaksi, Lukas menceritakan apa yang ia lakukan di Manokwari sejak berpuluh tahun lalu. Ia praktis mengulang apa yang sudah ia sampaikan kepada saya sembilan tahun lalu, dengan tambahan informasi soal makin banyaknya wisatawan berkunjung ke pantai Doreri yang permai.

Syahdan, pada 1995, pantai Bakaro masih terisolasi. Terselip di antara lekuk pulau-pulau kecil di sekitarnya, pantai yang bersambung langsung ke Samudra Pasifik itu tak dikenal banyak orang. Jalan masih tanah, listrik belum menyala.

Pantai yang belum terjamah pariwisata itu menyimpan pesona dan daya tarik bagi nelayan. Ikan dan terumbu karang bisa dilihat dari atas perahu saking jernih dan bersihnya air laut di sana. Lalu periode memangsa penghuni laut pun dimulai pada 1990. Nelayan yang tak sabar mulai memakai racun potasium untuk menjala dan menangkap ikan. ”Kalau pagi di sini seperti perang dunia saja, bom meletus dari ujung ke ujung,” kata Lukas.

Maka, ketika siang, ikan-ikan mengambang, terumbu karang rusak, laut jadi kotor. Lukas, yang sudah tinggal di sana sejak 1979, geregetan dengan keadaan itu. Orang Merauke ini tahu, perusak laut di depan rumahnya itu bukan orang-orang Bakaro. Nelayan Bakaro menangkap ikan hanya dengan kail dari atas perahu. Hasilnya pun untuk makan sehari-hari. Dijual ke pasar jika ada lebih saja. Sebagai guru jemaat, Lukas kerap mewanti-wanti dalam khotbahnya agar penduduk di sana menjaga kelestarian pantai Bakaro.

Lukas Barayap saat menerima Kalpataru dari Wakil Presiden Jusuf Kalla (Foto: Kumparan)

Kedatangan nelayan luar yang merusak keindahan pantai itu membuat Lukas terpikir mencegahnya. Tapi ia hanya seorang diri, tak akan mampu melawan puluhan nelayan yang membawa bom. Tak mungkin juga ia mendatangi mereka lalu berceramah tentang pentingnya menjaga kelestarian alam. Ide nyeleneh pun muncul pada 15 Desember 1995 malam. Lukas akan mengumpulkan ikan-ikan itu di dekatnya ketika para nelayan memasang potasium.

Lukas percaya, manusia bisa berbicara dengan binatang, seperti firman Tuhan dalam Injil Kitab Kejadian Pasal 1 ayat 26-28: Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut, burung-burung di udara, ternak, atas seluruh bumi, dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi. “Hal yang sama juga ada dalam Al-Quran amsal Nabi Sulaiman, yang bisa berbicara kepada semua binatang,” katanya.

Maka esoknya Lukas berjalan ke tepi laut. Rumahnya hanya 200 meter dari pantai. Di salah satu tebing karang ia duduk menghadap laut. Matanya terpejam dan berdoa: ”Tunjukkanlah apa yang tersurat dalam suara Bapa melalui nabi dan rasul, tunjukkanlah, tunjukkanlah....” Hening. Hanya debur ombak yang terdengar pada pagi buta itu.

Dengan konsentrasi penuh, Lukas terus merapal doa itu. Tiba-tiba ia mendengar seseorang berteriak dari belakangnya, jauh dari arah gunung. ”Coba pakai rayap....” Jelas, itu suara laki-laki. Lukas membuka mata dan menoleh ke belakang. Tak ada sesiapa. Pagi masih hening. Belum ada satu pun orang Bakaro yang keluar rumah. Ia kembali menghadap laut dan memejamkan mata.

Dalam hati Lukas kembali berdoa agar ditunjukkan cara memanggil ikan untuk niat baik menyelamatkan mereka. ”Lalu saya mendengar suara roh agar saya memakai apa-apa yang ada di sekeliling saya,” katanya. Ia mengambil batu dan mengetuk-ngetukkannya ke batu karang. Keajaiban pun muncul. Ombak perlahan-lahan membesar membawa ikan-ikan ke dekatnya. Ikan-ikan bertambah banyak seiring dengan ketukan batu. Lukas takjub akan apa yang dilihatnya.

Tapi ikan-ikan itu hanya sebentar berkumpul. Mereka kembali ke tengah laut ketika Lukas hanya diam terpaku. Ia pun bergegas kembali ke rumah. ”Mungkin mereka kecewa karena saya tak memberi makanan,” katanya. Ia pun mencari-cari rayap seperti saran suara yang ia dengar tadi. ”Siapa tahu mungkin memang itu petunjuk,” katanya.

Lukas kembali dengan segenggam rayap pohon. Ia mengetuk-ngetukkan batu sambil melempar rayap-rayap itu. Kini ikan-ikan yang mendekat berebutan memangsa rayap yang dilemparnya.

Hari ke hari ia kian takjub dengan kemampuannya sendiri memanggil ikan di laut. Esok dan seterusnya Lukas tak lagi merapal doa seperti pada pemanggilan pertama. Ia langsung mengetukkan batu dan melempar rayap. Ikan-ikan tak sungkan menghampiri.

Ia masih penasaran apakah rayap satu-satunya makanan yang disukai ribuan jenis ikan di sana. Lukas pun menyelam sambil menyebarkan makanan: nasi, singkong rebus, dan rayap. ”Ternyata memang hanya rayap yang mereka makan,” katanya. Setiap pagi Lukas memberi makan ikan-ikan itu ketika puluhan nelayan melautkan perahu dengan jaring dan bom.

Sembari memberi makan itulah, Lukas kerap berbicara kepada ikan. ”Beri tahu teman-temanmu, ada makanan dan berkumpullah di sini setiap pagi.” Selain dengan batu, ia pernah mencobanya dengan peluit. Dan mereka tetap datang. Sejak itu, peluit dan rayap ia pakai untuk memanggil ikan di Teluk Doreri.

Bunyi peluit yang melengking pagi-pagi tentu saja membuat orang-orang di Bakaro penasaran. Mereka berkerumun dan takjub melihat Lukas bisa memanggil dan bercengkerama dengan ikan. Cerita pun menyebar dari mulut ke mulut. Kemampuan Lukas menjadi tontonan orang sekampungnya dan tersiar kabar bahwa ia punya ilmu khusus memanggil ikan.

Lukas selalu menolak jika kemampuannya disebut sebuah ilmu. ”Ini karunia. Saya hanya percaya kepada Allah,” katanya. Karena itu, ia yakin setiap orang bisa melakukan apa yang dilakukannya asal percaya pada karunia dan kekuatan itu. Dalam setiap doa ia menyelipkan agar karunia itu diberikan pula kepada istri dan dua anaknya. ”Asal hati kita bersih, tak curiga bahwa ini ilmu hitam,” katanya.

Dan doa itu manjur. Marta Barayap, istri Lukas, bisa meniru apa yang dilakukan suaminya. Perempuan 48 tahun itu pun bergiliran dengan Lukas memberi makan ikan di Teluk Doreri, juga dengan peluit dan rayap, setiap pagi. Belakangan, Musa dan Helena Barayap bisa melakukan hal serupa. Anak 10 dan 8 tahun itu bisa mengumpulkan ikan ke dekatnya.

Namun doa itu manjur hanya bagi keluarga Barayap. Sebab, tetangga dan pengunjung pantai banyak yang mencoba meniru tapi tak berhasil. Saya pun mencoba meniup peluit itu berkali-kali, tapi ombak tak membesar, ikan tak satu pun yang muncul. Pengunjung biasanya juga menjajal peluit itu, seperti Jhonal Thio.

Pemuda 25 tahun yang tinggal di Manokwari ini pernah menguji keampuhan tuah peluit. Ia berdiri di pantai dan meniupnya seraya melemparkan rayap, persis apa yang dilakukan Lukas. Dan orang tua ini membiarkan kesombongan Jhonal seraya tersenyum. ”Sampai jengking-jengking, trada datang ikan-ikan itu,” katanya.

***

LUKAS Barayap segera terkenal ke luar Bakaro. Orang-orang mulai datang untuk melihat kemampuan Lukas memanggil ikan. Tak hanya dari sekitar Manokwari, tapi juga dari luar pulau, bahkan turis dari lain negara. Sebab, setelah 1995, jawaban orang Manokwari kepada orang asing yang bertanya tentang keunikan ibu kota provinsi yang baru dimekarkan itu adalah, ”Lihat pemanggil ikan di pasir putih.”

Seperti tertuang dalam dua buku tamu tebal yang tersimpan di rumah Lukas, para pengunjung takjub melihat kemampuan guru jemaat yang ramah dan rendah hati ini. Ratusan testimoni dimulai dengan kalimat, ”Puji Tuhan, ini keajaiban....”

Keajaiban itu membawa berkah bagi Bakaro. Pantai yang rimbun dengan pohon kelapa dan bakau ini kembali bersih seperti semula. Lukas melarang siapa pun menangkap ikan di sana, terutama ketika ikan sedang ia kumpulkan untuk diberi makan. Nelayan pun kini menjala ikan hanya dengan kail. Tak ada lagi yang berani melaut dengan bom. Selain tak dapat ikan, mereka segan dengan kemampuan Lukas.

Anak-anak riuh adu tangkas berselancar. Di sini anak umur satu tahun telah dikenalkan pada teknik berenang dan menyelam. Maka, sepulang sekolah, anak-anak menghambur ke pantai dan menjajal ombak yang mendebur tak henti. Atau menyongsong ayah dan ibu mereka yang pulang melaut. Air laut begitu jernih hijau dan biru, menunjukkan pelbagai jenis ganggang dengan ikan berseliweran.

Gerbang Pulau Mansiman di Teluk Doreri, Manokwari, Papua Barat

Pada 1996, Gubernur Papua Jacob Pattipi mengunjungi Lukas untuk menyaksikan langsung kemampuannya memanggil ikan. Kedatangan Gubernur diikuti dengan perbaikan infrastruktur. Jalan sambung dari Manokwari segera diaspal karena pejabat lain ikut penasaran. Dua tahun kemudian 112 keluarga di Bakaro untuk pertama kalinya menikmati listrik. Guru juga bisa didatangkan ke sekolah untuk mengajari anak-anak membaca dan menulis.

Pengunjung kian banyak dari waktu ke waktu karena akses ke sana jadi mudah. Hanya 20 menit naik mobil dari pusat Kota Manokwari ke selatan. Apalagi di teluk ini juga ada Pulau Mansinam, tempat Injil pertama dikabarkan di Papua, yang ramai diziarahi setiap 5 Februari. Pemerintah kabupaten dan provinsi membangun gazebo-gazebo untuk persinggahan turis. ”Ini benar-benar berkah untuk kami di sini,” kata Lukas, yang juga menjabat sekretaris desa.

Ia tak pernah menolak jika ada pengunjung memintanya memanggil ikan. Alumnus Sekolah Pendidikan Guru Jemaat di Manokwari ini juga selalu bersemangat mengulang cerita pengalaman spiritualnya pada 1995 itu. ”Sekali lagi ini bukan ilmu, Anda juga bisa melakukannya,” katanya. ”Saya selalu berdoa agar setiap orang bisa melakukan ini, demi keselamatan dan lingkungan yang baik.”

Lukas percaya, jika kita bisa berkomunikasi dengan binatang, kita akan menyayangi dan melindunginya. Manusia, kata dia, menjadi jahat kepada alam dan binatang karena tak mengerti apa yang sudah mereka berikan kepada kita. Ia tak meminta bayaran jika ada yang memintanya meniup peluit dan mengumpulkan ikan. Kalaupun ada turis yang memberinya uang, ia akan menyumbangkannya untuk kegiatan gereja.

Namun, karena sehari-hari bekerja di gereja dan kantor desa, tak setiap hari Lukas siap memanggil ikan. Saya, yang datang pada Jumat, mesti mengontaknya lebih dulu. Melalui Silas Inuri, seorang intel di Kepolisian Resor Manokwari, Lukas diminta menyiapkan rayap. Sebab, memanggil ikan paling baik pagi-pagi. ”Ombak sedang bagus,” katanya.

Cerita itu terkenang kembali ketika Jo Kumala mengabarkan Lukas mampir ke kantor saya pagi itu...

Daftarkan alamat email anda untuk berlangganan GRATIS artikel terbaru kami

Bagikan

Komentar

Artikel Lain

  • Laporan Utama

    Citarum Belum Harum

    Banyak program memperbaiki sungai Citarum, sungai terpanjang di Jawa Barat, yang dijuluki sungai terkotor di kolong langit. Tiap gubernur punya program sendiri dengan anggaran tak sedikit. Ada Citarum Bergetar, Citarum Lestari, Citarum Bestari. Semuanya gagal. Kini muncul Citarum Harum. Kali ini perbaikan lebih masif dan bergaung karena kebijakannya langsung di tangan presiden. Tahun pertama Citarum Harum perbaikan sungai yang berakhir di Muara Gembong Bekasi ini belum terlalu signifikan, tapi menjanjikan. Perlu pola pikir menyeluruh di semua lapisan masyarakat.

  • Laporan Utama

    Perang Melawan Kerusakan Citarum

    Perbaikan Citarum dari hulu ke hilir. Butuh komitmen kuat.

  • Laporan Utama

    Menengok Mastaka Citarum

    Situ Cisanti, kilometer 0 sungai Citarum, kini bersih dari sampah dan eceng gondok. Tujuh mata air mengalir deras.

  • Laporan Utama

    Nyi Santi dari Bumi Pohaci

    Irma Hutabarat menekuni vetiver untuk menyelamatkan sungai yang porak poranda. Citarum membuatnya jatuh cinta.

  • Laporan Utama

    Citarum, oh, Citarum

    Citarum dalam angka.

  • Laporan Utama

    Merusak Lingkungan Belum Jadi Pidana

    Wawancara dengan Taruna Jaya, Kepala Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai Citarum-Ciliwung Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

  • Laporan Utama

    Mengatasi Tuna Daya Mengelola Citarum

    Petani di bagian hulu DAS Citarum perlu didorong dalam konteks transformasi komoditas yang lebih menguntungkan secara finansial, yaitu mengganti tanaman hortikultura menjadi kopi dan pohon buah.

  • Laporan Utama

    Perhutanan Sosial untuk Perbaikan Hulu Sungai

    Perhutanan sosial merupakan sistem pengelolaan hutan lestari sehingga program ini dapat mendukung pemulihan kondisi DAS Citarum melalui pelaksanaan perhutanan sosial di Wilayah Kerja Perum Perhutani di Provinsi Jawa Barat.

  • Laporan Utama

    Sungai Itu Seperti Tubuh Kita

    Jika wilayah DAS terbagi ke dalam wilayah hulu (atas), tengah dan hilir (bawah), maka tubuh manusia pun terdiri dari bagian atas, tengah dan bawah.

  • Laporan Utama

    Solusi untuk Citarum

    Slogan mempertahankan Citarum bebas limbah dan kotoran wajib dilaksanakan mulai dari setiap RT, RW, desa dan kecamatan yang berinteraksi dengan Citarum. Bentuk forum Kiai Peduli Citarum.