Untuk bumi yang lestari

Kabar Baru| 15 November 2022

COP27 Luncurkan Inisiatif Ketahanan Air

Ketahanan air satu hal penting adaptasi krisis iklim. COP27 meluncurkan program kerja sama global.

PRESIDENSI COP27 Mesir, bekerja sama dengan Organisasi Meteorologi Dunia (WMO), meluncurkan AWARe (action on water adaptation or resilience), inisiatif ketahanan air yang akan mengatasi tantangan dan solusi terkait air di seluruh program adaptasi perubahan iklim pada 14 November 2022.

AWARe bertujuan untuk berkontribusi pada hasil yang sukses di Konferensi PBB tentang Air 2023 dan menyatukan Koalisi Air dan Iklim, Koalisi Aksi Adaptasi, serta Jalur Aksi Iklim Kemitraan Marrakesh menuju peningkatan aksi adaptasi. 

Presiden COP27 Sameh Shoukry mengatakan bahwa meningkatnya permintaan air yang tak seimbang dengan pasokannya karena kerusakan alam membuat ekonomi tidak sehat. Saat kami, kata Shoukry, saat ini kerja sama global sedang bekerja merancang dan menerapkan solusi di seluruh adaptasi, pengelolaan air harus menonjol dalam diskusi dan tindakan.

Air adalah kehidupan dan sangat penting untuk menopang kehidupan dan mata pencaharian. “Melalui inisiatif AWARe, kami menyatukan pemangku kepentingan untuk mengatasi tantangan yang dihadapi komunitas dan ekosistem dunia yang rentan,” kata Shoukry.

Bekerja sama dengan Uni Afrika dan Dewan Menteri Afrika untuk Air (AMCOW), inisiatif ini bertujuan untuk menawarkan solusi adaptasi transisi bagi planet dan manusia.

AWARe akan fokus pada tiga prioritas tindakan:

  • Mengurangi kehilangan air di seluruh dunia dan meningkatkan pasokan air.
  • Mengusulkan dan mendukung penerapan kebijakan dan metode yang disepakati bersama untuk aksi adaptasi terkait air yang kooperatif dan manfaat tambahannya.
  • Mempromosikan kerja sama dan keterkaitan antara aksi air dan iklim untuk mencapai Agenda 2030, khususnya SDG 6.

AWARe diluncurkan pada sesi pembukaan Hari Tematik untuk Air COP27 dengan pidato dari Dr Hani Sewilam, Menteri Sistem Air dan Irigasi Mesir; Duta Besar Ayman Amin Tharwat, Deputi Direktur Departemen Iklim, Lingkungan dan Pembangunan Berkelanjutan Kementerian Luar Negeri Mesir; dan Dr. Elena Manaenkova, Wakil Sekretaris Jenderal WMO.

Menteri Hani Sewilam mengatakan krisis air global mempengaruhi miliaran orang di seluruh dunia. Inisiatif AWARe akan mengkatalisasi kerja sama inklusif untuk menangani air sebagai kunci adaptasi perubahan iklim dan manfaat tambahannya, serta peningkatan ketahanan."

Dr. Elena Manaenkova, Wakil Sekretaris Jenderal Institut Meteorologi Dunia, juga berkomentar: bahwa 74% dari semua bencana alam terkait dengan air, sehingga kita harus berbuat lebih banyak untuk membantu masyarakat. “Kita harus memiliki strategi manajemen bencana yang efektif yang melindungi masyarakat dan membatasi bahaya terkait iklim,” kata dia.

Inisiatif AWARe mempromosikan langkah-langkah untuk memisahkan pertumbuhan ekonomi dari penggunaan dan degradasi air tawar; mengembangkan rencana pemanfaatan nasional, strategi adaptasi dan mitigasi serta melindungi dan memulihkan ekosistem air tawar; mencari analisis kooperatif dari opsi adaptasi dan mitigasi skala DAS dan risiko mal-adaptasi dan mendukung solusi kebijakan yang disepakati bersama untuk memajukan pendekatan “jangan merugikan”. 

Inisiatif ini berusaha mendukung promosi pengelolaan air limbah yang berkelanjutan, kebijakan dan strategi sanitasi, dan jalur energi bijaksana air selain bekerja untuk meningkatkan sistem peringatan dini untuk peristiwa cuaca ekstrem.

Ini juga akan bekerja untuk menghubungkan kebijakan sumber daya air dengan aksi iklim nasional untuk mencerminkan dampak jangka panjang perubahan iklim pada sumber daya dan permintaan air, dan untuk mendukung langkah-langkah kesiapsiagaan dan adaptasi. 

Pusat Adaptasi Iklim Air Pan-Afrika, yang diselenggarakan oleh Mesir, akan memastikan mekanisme penyampaian utama dan akan fokus pada kegiatan dan tindakan utama termasuk keuangan, teknologi dan pembangunan kapasitas.

Ketahanan air berkaitan langsung dengan krisis iklim. Kekeringan akibat cuaca ekstrem membuat air berkurang sementara mahluk hidup sangat tergantung padanya.

Air berhubungan dengan hutan. Deforestasi menyebabkan neraca air berubah. Sehingga deforestasi akan menyebabkan krisis air dan kekeringan.

Ikuti perkembangan ketahanan air di tautan ini

BERSAMA MELESTARIKAN BUMI

Ketika informasi makin marak, peristiwa-peristiwa tak lagi berjarak, jurnalisme kian penting untuk memberikan perspektif dan mendudukkan soal-soal. Forest Digest memproduksi berita dan analisis untuk memberikan perspektif di balik berita-berita tentang hutan dan lingkungan secara umum.

Redaksi bekerja secara voluntari karena sebagian besar adalah mahasiswa dan alumni Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB University yang bekerja di banyak profesi. Dengan visi "untuk bumi yang lestari" kami ingin mendorong pengelolaan hutan dan lingkungan yang adil dan berkelanjutan.

Dukung kami mewujudkan visi dan misi itu dengan berdonasi atau berlangganan melalui deposit Rp 50.000.




Redaksi

Bagikan

Komentar



Artikel Lain