Untuk bumi yang lestari

Kabar Baru|27 April 2020

5 Cara Bill Gates Mengenyahkan Pandemi Virus Corona

Bill Gates membahas virus corona dan cara melawannya. Ada lima cara yang ia anjurkan termasuk apa saja yang sudah dan sedang dilakukan Yayasan Bill and Melinda Gates dalam mengenyahkan pandemi virus corona covid-19.

PANDEMI virus corona Covid-19 membuat umat manusia berhadap-hadapan dengan virus. Kerusakan kesehatan, kekayaan, dan kesejahteraan sudah sangat besar. Ini seperti perang dunia, jika kita berada di sisi yang sama. Setiap orang bisa bekerja bersama untuk belajar tentang penyakit dan mengembangkan alat untuk melawannya. Saya melihat inovasi global menjadi kunci untuk membatasi kerusakan. Ini termasuk inovasi dalam pengujian sampel virus, perawatan, vaksin, dan kebijakan untuk membatasi penyebaran sambil meminimalkan kerusakan pada ekonomi dan kesejahteraan.

Saya ingin berbagi pandangan tentang situasi dan bagaimana kita bisa mempercepat inovasi itu. Situasi berubah setiap hari, ada banyak informasi yang tersedia—banyak di antaranya kontradiktif—dan mungkin sulit dimengerti dari semua proposal dan ide yang mungkin Anda dengar. Bisa juga terdengar seperti kita memiliki semua kemajuan ilmiah yang dibutuhkan untuk membuka kembali perekonomian, tetapi pada kenyataannya tidak seperti itu. Meskipun beberapa hal di bawah ini cukup teknis, saya harap apa yang saya tulis bisa membantu memberikan pemahaman dengan apa yang terjadi, memahami inovasi yang masih kita butuhkan, dan membuat keputusan berdasarkan informasi yang berkaitan dengan pandemi.

Pertumbuhan dan penurunan eksponensial

Pada fase pertama pandemi, kita melihat penyebaran virus secara eksponensial di sejumlah negara, dimulai dari Cina dan Taiwan kemudian ke seluruh Asia, Eropa, dan Amerika Serikat. Jumlah orang yang terinfeksi berlipat dua setiap bulan. Jika perilaku orang tidak berubah, sebagian besar populasi akan terinfeksi. Dengan mengganti perilaku, banyak negara telah bisa menurunkan jumlah orang terinfeksi secara signifikan.

Pertumbuhan eksponensial tidak intuitif. Jika Anda mengatakan bahwa 2% populasi terinfeksi dan ini akan berlipat ganda setiap delapan hari, kebanyakan orang tidak akan segera mengetahui bahwa dalam 40 hari mayoritas populasi akan terinfeksi. Manfaat besar dari perubahan perilaku adalah mengurangi tingkat infeksi secara dramatis sehingga, bukannya dua kali lipat setiap delapan hari, infeksi akan turun setiap delapan hari.

Kami menggunakan sesuatu yang disebut tingkat reproduksi, atau R0 (dilafalkan “are-nought”), untuk menghitung berapa banyak infeksi baru  yang disebabkan oleh infeksi sebelumnya. R0 sulit diukur, tetapi kita tahu di bawah 1,0 berarti jumlah kasus turun dan di atas 1,0 berarti jumlah kasusnya naik. Apa yang tampak kecil dari perbedaan R0 bisa menyebabkan perubahan yang sangat besar.

Jika setiap infeksi berubah dari menyebabkan 2,0 kasus menjadi hanya menyebabkan 0,7 infeksi, maka setelah 40 hari kita memiliki seperenam lebih banyak infeksi daripada 32 kali lebih banyak. Artinya, ada 192 kasus lebih sedikit.

Berikut cara lain untuk memikirkannya: jika Anda mulai dengan 100 infeksi di suatu komunitas, setelah 40 hari Anda akan berakhir dengan 17 infeksi pada R0 yang lebih rendah dan 3.200 pada R0 yang lebih tinggi. Para ahli sedang berdebat berapa lama untuk menjaga R0 sangat rendah untuk menurunkan angka kasus sebelum pembukaan karantina wilayah dimulai.

Penurunan eksponensial kurang intuitif. Banyak orang terkejut bahwa di banyak rumah sakit kelebihan beban di bulan April lalu memiliki banyak tempat tidur kosong di bulan Juli. Memang membingungkan, tetapi itu tidak bisa dihindari dari sifat infeksi yang eksponensial.

Ketika kita memasuki musim panas, beberapa negara yang mempertahankan perubahan perilaku warga negaranya akan mengalami penurunan eksponensial. Namun, ketika perilaku kembali normal, beberapa lokasi akan gagap bersama dengan kelompok infeksi yang persisten dan beberapa akan kembali ke pertumbuhan eksponensial. Gambarannya akan lebih kompleks daripada sekarang, dengan banyak heterogenitas.

Tidakkah kita bereaksi berlebihan?

Adalah masuk akal bagi orang untuk bertanya apakah perubahan perilaku itu perlu. Jawabannya adalah “ya”. Mungkin ada beberapa waktu di mana jumlah kasus tidak akan pernah mendapatkan infeksi dalam jumlah besar dan diikuti jumlah kematian, tetapi tidak ada cara untuk mengetahui terlebih dahulu mana yang akan menjadi besar. Perubahan memungkinkan kita menghindari jutaan kematian dan kelebihan beban rumah sakit, yang menjadi penyebab lain kematian infeksi virus corona.

Biaya ekonomi yang telah dibayarkan untuk mengurangi tingkat infeksi belum pernah terjadi sebelumnya. Penurunan lapangan kerja lebih cepat dari apa pun yang pernah kita alami. Seluruh sektor ekonomi ditutup. Itu penting untuk menyadari bahwa ini bukan hasil dari kebijakan pemerintah dalam pembatasan sosial. Ketika kita mendengar sebuah penyakit menular dan menyebar luas, perilaku kita akan berubah. Tidak ada pilihan untuk mencapai ekonomi yang kuat pada 2019 atau 2020.

Kebanyakan orang memilih tidak pergi bekerja, ke restoran, atau bahkan tidak mudik untuk menghindari infeksi atau menginfeksi orang tua di rumah mereka. Persyaratan pemerintah memastikan cukup banyak orang mengubah perilaku mereka untuk mendapatkan tingkat reproduksi di bawah 1,0, yang diperlukan untuk kemudian punya kesempatan melanjutkan beberapa kegiatan.

Negara-negara kaya mengalami penurunan infeksi dan mulai berpikir tentang cara membuka pembatasan sosial. Namun, jika itu pun diberlakukan, tidak semua orang akan segera melanjutkan kegiatan yang diizinkan. Dibutuhkan banyak komunikasi yang baik sehingga orang mengerti apa risikonya dan merasa nyaman untuk pergi kembali bekerja atau bersekolah.

Ini akan menjadi proses bertahap, dengan beberapa orang segera melakukan semua itu diizinkan dan yang lain melakukannya lebih lambat. Beberapa majikan akan membutuhkan waktu beberapa bulan sebelum mereka meminta pekerja untuk kembali. Beberapa orang akan menginginkan pembatasan dicabut lebih cepat dan mungkin memilih melanggar aturan, yang akan membuat semua orang dalam bahaya. Di sini pemimpin harus mendorong kepatuhan warga negara atau karyawan mereka.

Perbedaan antar negara

Pandemi tidak mempengaruhi semua negara secara merata. Cina adalah tempat infeksi pertama. Mereka memakai isolasi ketat dan pengujian ekstensif untuk menghentikan penyebaran virus. Negara-negara kaya, yang punya pendatang banyak dari seluruh dunia, akan terpengaruh berikutnya. Negara-negara yang bereaksi cepat untuk melakukan banyak pengujian dan isolasi, terhindar dari infeksi yang lebih besar. Manfaat tindakan awal juga berarti negara tidak harus mematikan ekonomi mereka seperti halnya negara lain.

Kemampuan untuk melakukan pengujian dengan baik menjelaskan banyak variasi. Mustahil untuk mengalahkan musuh yang tidak bisa kita lihat ini. Jadi pengujian sangat penting untuk mengendalikan penyakit sebelum mulai membuka kembali ekonomi.

Sejauh ini, negara-negara berkembang seperti India dan Nigeria menyumbang sebagian kecil dari infeksi global yang dilaporkan. Salah satu prioritas untuk yayasan kami adalah membantu meningkatkan pengujian di negara-negara ini sehingga mereka tahu pandemi di negara mereka seperti apa. Dengan sedikit keberuntungan, beberapa faktor yang belum kita pahami, seperti bagaimana cuaca dapat memengaruhi penyebaran virus, akan mencegah infeksi skala besar di negara-negara ini.

Namun, hal ini terjadi jika kita asumsikan bahwa dinamika penyakitnya sama antar negara. Meskipun populasi berusia muda tidak proporsional—yang cenderung berarti lebih sedikit kematian akibat covid—keuntungan ini hampir pasti diimbangi oleh fakta bahwa banyak sistem kekebalan masyarakat berpenghasilan rendah dilemahkan oleh kondisi luar, seperti kekurangan gizi atau HIV. Dan ekonomi suatu negara yang kurang berkembang adalah semakin sulit mendorong perilaku perubahan untuk mengurangi tingkat reproduksi virus ini.

Jika Anda tinggal di daerah kumuh perkotaan dan melakukan pekerjaan informal untuk mendapatkan penghasilan yang cukup untuk memberi makan keluarga Anda setiap hari, Anda sulit menghindari kontak dengan orang lain. Juga, sistem kesehatan di Indonesia yang memiliki kapasitas yang sedikit, sehingga bahkan menyediakan tabung oksigen untuk semua orang yang membutuhkannya pun akan sulit. Tragisnya adalah total kematian di negara berkembang mungki akan jauh lebih tinggi daripada di negara maju.

Apa yang perlu kita pelajari

Pengetahuan kita tentang penyakit ini akan membantu kita membuat alat dan kebijakan. Ada beberapa hal penting yang belum kita lakukan. Sejumlah penelitian sedang berlangsung untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, termasuk satu di Seattle dengan Universitas Washington. Kolaborasi global sangat mengesankan.

  • Apakah ini penyakit musiman?
    Hampir semua virus pernapasan (akibat kelompok virus corona) bersifat musiman. Ini berarti ada lebih sedikit infeksi di musim panas, yang mungkin meninabobokan kita saat musim gugur. Ini masalah temperatur. Karena kita melihat virus corona menyebar di Australia dan tempat-tempat lain di belahan bumi Selatan, yang musimnya berkebalikan dengan kita, kita tahu virusnya tidak setara influenza.
  • Bagaimana dengan orang tanpa gejala tapi bisa menulari orang lain?
    Model komputer menunjukkan bahwa jika ada banyak orang yang tidak menunjukkan gejala tetapi menulari orang lain, itu jauh lebih sulit mendeteksi kasusnya. Ada banyak ketidaksepakatan tentang seberapa banyak infeksi berasal sumber-sumber ini, tetapi kita tahu banyak orang dilaporkan memiliki virus tapi tanpa gejala, dan sebagian dari mereka mungkin akhirnya menulari orang lain.
  • Mengapa risiko kematian lebih rendah pada orang muda?
    Memahami dinamika ini akan membantu kita menimbang risiko. Ini adalah topik yang rumit karena jika anak muda tidak sakit, mereka masih mungkin menularkan virusnya kepada orang lain.
  • Gejala apa yang mesti diperiksa?
    Beberapa negara menganggap suhu tubuh sebagai alat skrining awal. Jika pemeriksaan suhu tubuh membantu kita menemukan lebih banyak kasus potensial, kita bisa melakukan pengukuran suhu tubuh di bandara dan pertemuan besar. Kita harus menargetkan pemeriksaan kepada orang-orang dengan risiko besar karena kita tidak memiliki pengujian yang cukup untuk semua orang.
  • Apa aktivitas yang paling berisiko?
    Orang-orang bertanya kepada saya tentang menghindari makanan siap saji atau menghindari memegang kenop pintu atau toilet umum. Saya berharap saya tahu jawabannya. Penilaian harus dibuat dengan memeriksa orang di beberapa pertemuan seperti kelas atau gereja. Di tempat-tempat tanpa sanitasi yang baik mungkin ada penyebaran dari kontaminasi tinja.
  • Siapa yang paling mungkin terkena virus ini?
    Kita tahu bahwa orang tua memiliki risiko yang jauh lebih besar untuk sakit parah dan meninggal. Memahami infeksi melalui pemilahan jenis kelamin, ras, dan pengaruh komorbiditas adalah pekerjaan yang sedang berjalan.

Peran Yayasan Bill and Melinda Gates

Pada masa-masa normal, Yayasan Gates menempatkan lebih dari setengah sumber dayanya untuk mengurangi kematian akibat infeksi penyakit. Penyakit-penyakit ini adalah alasan mengapa seorang anak di negara miskin 20 kali lebih mungkin meninggal sebelum usia lima dari satu orang anak di negara kaya. Kami berinvestasi menciptakan perawatan dan vaksin baru untuk penyakit dan mengirimkannya ke semua orang yang membutuhkannya, terutama untuk penyakit-penyakit tersebut HIV, malaria, TBC, polio, dan radang paru-paru.

Setiap kali ada epidemi seperti ebola, SARS, atau zika, kami bekerja dengan pemerintah dan swasta untuk membantu membuat model risiko dan menggembleng sumber daya manusia untuk menciptakan alat baru dalam menghentikan epidemi. Dulu, pada 2015, karena pengalaman ini saya berbicara tentang dunia yang tidak siap untuk epidemi pernapasan di TED Talk. Meskipun tidak cukup dilakukan, beberapa langkah telah diambil untuk mempersiapkan, termasuk pembentukan Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi, yang akan saya bahas di bawah, di bagian vaksin.

Sekarang setelah wabah telah melanda, kami menerapkan keahlian untuk menemukan ide-ide terbaik di setiap bidang dan mendorong mereka bergerak dengan kecepatan penuh. Ada banyak upaya. Lebih dari 100 kelompok sedang mengerjakan perawatan dan 100 lainnya pada vaksin. Kami mendanai sebagiannya dan melacak semuanya dengan cermat. Itu kuncinya untuk melihat setiap proyek tidak hanya peluangnya untuk bekerja tetapi juga peluang yang bisa ditingkatkan untuk membantu seluruh dunia.

Salah satu kegiatan yang mendesak adalah mengumpulkan uang untuk mengembangkan alat baru. Saya menganggap pengembangan alat adalah miliaran dolar yang harus kita keluarkan sehingga kita bisa menghemat triliunan untuk pengobatan. Setiap bulan tambahan yang dibutuhkan untuk mendapatkan vaksin adalah bulan saat ekonomi tidak bisa kembali normal. Namun, tidak jelas bagaimana negara-negara akan berkumpul untuk mengoordinasikan pendanaan. Beberapa bisa langsung ke sektor swasta tetapi menuntut agar warganya mendapat prioritas. Ada banyak diskusi antara pemerintah, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sektor swasta, dan yayasan kami tentang cara mengoranisasikan upaya ini.

Inovasi untuk mengalahkan musuh

Selama Perang Dunia II, sejumlah besar inovasi, termasuk radar, torpedo andal, dan pemecah kode, membantu mengakhiri perang lebih cepat. Ini akan sama dengan pandemi. Saya membagi inovasi menjadi lima kategori: perawatan, membuat vaksin, pengujian, pelacakan kontak, dan kebijakan membuka karantina. Tanpa beberapa kemajuan dalam masing-masing area, kami tidak bisa kembali ke bisnis seperti biasa atau menghentikan virus. Di bawah ini, saya membahas masing-masing area secara terperinci.

Pengobatan
Setiap pekan, Anda akan membaca tentang ide pengobatan baru yang sedang dicoba, tetapi kebanyakan berakhir gagal. Namun, saya optimistis bahwa beberapa perawatan ini akan mengurangi beban penyakit secara bermakna. Beberapa akan lebih mudah untuk melakukannya di negara-negara kaya daripada negara-negara berkembang, dan beberapa akan membutuhkan waktu. Beberapa di antaranya bisa saja tersedia pada musim panas atau musim gugur.

Jika pada musim semi 2021 orang akan menghadiri acara-acara publik besar—​​seperti pertandingan atau konser di stadion—itu akan terjadi jika kita memiliki perawatan ajaib yang membuat orang merasa percaya diri untuk keluar lagi. Sulit diketahui ambang tepatnya, tapi saya curiga kira-kira 95 persen; yaitu, kita membutuhkan perawatan yang 95 persen efektif agar orang merasa aman dalam pertemuan publik besar. Meskipun mungkin kombinasi perawatan akan memiliki efektivitas lebih dari 95 persen, itu tidak mungkin, jadi kami tidak bisa mengandalkannya. Jika perawatan terbaik mengurangi kematian kurang dari 95 persen, maka kita masih perlu vaksin sebelum kita bisa kembali normal.

Salah satu pengobatan potensial yang tidak sesuai dengan definisi normal suatu obat melibatkan pengumpulan darah dari pasien yang telah pulih dari covid, memastikan itu bebas dari virus corona dan infeksi lainnya, dan memberikan plasma kepada orang-orang yang sakit. Perusahaan-perusahaan terkemuka di bidang ini bekerja bersama untuk mendapatkan protokol standar jika ini berhasil. Mereka harus mengukur setiap pasien untuk melihat seberapa kuat antibodi mereka. Varian dari pendekatan ini adalah dengan mengambil plasma dan memekatkannya ke dalam senyawa yang disebut hyperimmune globulin, yang lebih mudah dan lebih cepat memberikan kekuatan kepada pasien daripada plasma yang tidak terkonsentrasi.

Yayasan kami mendukung konsorsium paling banyak dari perusahaan terkemuka yang bekerja di bidang ini untuk mempercepat evaluasi dan, jika prosedurnya berhasil, bersiap untuk meningkatkannya. Perusahaan-perusahaan ini telah mengembangkan Plasma Bot untuk membantu pasien covid yang sudah pulih untuk menyumbangkan plasma mereka.

Jenis lain dari pengobatan potensial melibatkan identifikasi antibodi yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh manusia yang paling efektif terhadap virus corona. Begitu antibodi itu ditemukan, mereka bisa diproduksi dan digunakan sebagai pengobatan atau sebagai cara untuk mencegah penyakit (dalam hal ini dikenal sebagai imunisasi pasif). Pendekatan antibodi ini juga memiliki peluang bagus untuk bekerja, meskipun tidak jelas berapa banyak dosis yang bisa dibuat.

Itu tergantung pada berapa banyak bahan antibodi yang dibutuhkan per dosis; pada tahun 2021, produsen mungkin bisa membuat sedikitnya 100.000 pengobatan. Waktu tunggu untuk pembuatan adalah sekitar tujuh bulan. Penerima hibah yayasan kami berupaya membandingkan berbagai antibodi dan memastikan yang terbaik untuk mendapatkan akses antibodi dalam kapasitas produksi yang terbatas.

Ada kelas obat yang disebut antivirus, yang menjaga virus agar tidak berfungsi atau bereproduksi. Industri obat-obatan telah menciptakan antivirus luar biasa untuk membantu orang dengan HIV, walaupun butuh puluhan tahun untuk membangun pabrik obat yang sangat luas. Untuk virus corona baru, kandidat obat terkemuka dalam kategori ini adalah Remdesivir dari Gilead, yang sekarang dalam uji coba. Itu dibuat untuk ebola.

Jika terbukti memiliki manfaat, maka pabrik harus meningkatkan produksinya secara dramatis. Yayasan kami baru-baru ini meminta perusahaan obat untuk menyediakan akses ke saluran obat antivirus yang mereka kembangkan yang didanai oleh Therapeutics Accelerator dengan membuat layar komputer untuk melihat antivirus mana terlebih dahulu yang harus masuk ke dalam percobaan manusia. Semua perusahaan obat merespons dengan sangat cepat, sehingga ada daftar panjang antivirus yang sedang diperiksa.

Kelas obat lain bekerja dengan mengubah cara tubuh manusia bereaksi terhadap virus. Hydroxychloroquine ada dalam kelompok ini. Yayasan kami mendanai percobaan yang akan memberikan indikasi apakah covid berfungsi pada akhir Mei. Tampak manfaatnya sederhana. Jenis obat lain yang mengubah cara manusia bereaksi terhadap suatu virus disebut modulator sistem kekebalan tubuh. Obat-obatan ini akan sangat membantu untuk penyakit serius pada stadium akhir. Semua perusahaan yang bekerja di bidang ini melakukan semua hal yang mereka bisa untuk membantu dengan uji coba.

Vaksin
Vaksin telah menyelamatkan lebih banyak nyawa daripada alat lainnya dalam sejarah. Cacar, yang membunuh jutaan orang setiap tahun, diberantas dengan vaksin. Vaksin baru telah memainkan peran kunci dalam mengurangi kematian pada masa anak-anak sebanyak 10 juta per tahun pada 2000 menjadi kurang dari 5 juta per tahun saat ini. Satu-satunya cara untuk mengembalikan dunia ke sebuah kondisi sebelum covid adalah vaksin yang sangat efektif.

Sayangnya, waktu pengembangan khas untuk vaksin melawan penyakit baru lebih dari lima tahun. Karena mesti diperinci menjadi: a) membuat kandidat vaksin; b) mengujinya pada hewan; c) pengujian keamanan pada sejumlah kecil orang (ini dikenal sebagai fase 1); d) uji keamanan dan kemanjuran dalam angka sedang (fase 2); e) pengujian keamanan dan efektivitasnya dalam jumlah besar (fase 3); dan f) persetujuan peraturan final dan daftar pembuatan vaksin setiap negara.

Para peneliti bisa menghemat waktu dengan menekan fase keamanan/kemanjuran klinis saat melakukan tes pada hewan dan membangun kapasitas produksi secara paralel. Meski begitu, tidak ada yang tahu sebelumnya pendekatan vaksin mana yang akan bekerja, jadi beberapa dari mereka perlu didanai sehingga mereka bisa maju dengan kecepatan penuh. Banyak pendekatan vaksin gagal karena mereka tidak akan menghasilkan respons kekebalan yang cukup kuat untuk memberikan perlindungan. Para ilmuwan akan mendapatkan pengertian ini dalam waktu tiga bulan selama pengujian pada manusia dengan melihat generasi antibodi sampelnya. Yang menarik adalah apakah vaksin akan melindungi orang tua, yang sistem kekebalannya tidak merespons vaksin.

Masalah keamanan jelas sangat penting. Regulator sangat ketat tentang keamanan, untuk menghindari efek samping dan juga untuk melindungi reputasi vaksin secara luas, karena jika seseorang memiliki masalah signifikan, banyak orang akan menjadi lebih ragu mengambil vaksin untuk segala jenis penyakit. Regulator di seluruh dunia harus bekerja bersama memutuskan seberapa besar keamanan data diperlukan dalam membuat vaksin covid.

Satu langkah yang diambil setelah yayasan kami dan lainnya menyerukan investasi dalam kesiapsiagaan menghadapi pandemi pada 2015 adalah penciptaan Koalisi untuk Kesiapsiagaan Epidemi Inovasi (CEPI). Meskipun sumber dayanya cukup sederhana, mereka telah membantu memajukan pendekatan baru untuk membuat vaksin yang bisa digunakan untuk pandemi ini.

CEPI menambahkan sumber daya untuk bekerja pada pendekatan yang disebut vaksin RNA, yang telah didukung oleh yayasan kami untuk beberapa waktu. Tiga perusahaan sedang mengejar pendekatan ini. Vaksin pertama yang memulai uji coba manusia adalah vaksin RNA Moderna, yang memulai evaluasi keselamatan klinis fase 1 pada bulan Maret.

Vaksin RNA secara signifikan berbeda dari vaksin konvensional. Penyakit flu, misalnya, mengandung bita-bita virus flu dan sistem kekebalan tubuh Anda belajar menyerangnya. Inilah yang memberi Anda imunitas. Dengan vaksin RNA, dibanding menyuntikkan fragmen virus, Anda memberi kode genetik yang dibutuhkan untuk menghasilkan banyak salinan fragmen ini di tubuh Anda. Ketika sistem kekebalan melihat fragmen virus, ia belajar bagaimana menyerang mereka. Vaksin RNA pada dasarnya mengubah tubuh Anda menjadi unit yang membuat vaksin sendiri.

Setidaknya ada lima upaya yang terlihat menjanjikan dan menggunakan pendekatan lain untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh untuk menyerang virus. CEPI dan yayasan kami akan melacak upaya dari seluruh dunia untuk memastikan yang paling menjanjikan mendapatkan sumber daya. Setelah vaksin siap, mitra kami, GAVI, akan meyakinkan itu tersedia bahkan di negara-negara berpenghasilan rendah.

Tantangan besar untuk uji coba vaksin adalah waktu yang diperlukan untuk uji coba tergantung pada lokasi uji coba dengan tingkat infeksi cukup tinggi. Saat Anda menyiapkan situs percobaan dan mendapatkan persetujuan regulator, tingkat infeksi di lokasi itu bisa turun. Dan percobaan harus melibatkan sejumlah besar orang. Sebagai contoh, misalkan tingkat infeksi yang diharapkan adalah 1 persen per tahun dan Anda ingin menjalankan percobaan di mana Anda akan mengharapkan 50 orang yang terinfeksi tanpa vaksin. Untuk mendapatkan hasil dalam enam bulan, persidangan akan membutuhkan 10.000 orang di dalamnya.

Tujuan memilih satu atau dua konstruksi vaksin terbaik dan memvaksinasi seluruh dunia—7 miliar dosis jika itu adalah vaksin dosis tunggal, dan 14 miliar jika itu adalah vaksin dua dosis. Dunia akan terburu-buru mendapatkannya, jadi skala pembuatannya belum pernah terjadi sebelumnya dan mungkin harus melibatkan banyak perusahaan.

Saya sering ditanya kapan vaksinasi skala besar akan dimulai. Seperti pejabat kesehatan masyarakat yang ngetop di Amerika, saya katakan itu mungkin 18 bulan, meskipun bisa lebih singkat lagi yakni sembilan bulan atau mendekati dua tahun. Uji coba fase 3 akan panjang karena fase menentukan keamanan dan kemanjuran. Kapan vaksin pertama kali diproduksi, akan ada pertanyaan tentang siapa yang harus divaksinasi terlebih dahulu. Idealnya, akan ada kesepakatan global tentang siapa yang harus mendapatkan vaksin terlebih dahulu, tetapi mengingat berapa banyak kepentingan yang bersaing, ini tidak mungkin terjadi. Pemerintah negara tempat uji coba berlangsung yang akan menyediakan dana dan negara dengan pandemi terburuk yang akan mendapatkan prioritas.

Tes
Semua tes sampai saat ini untuk virus corona melibatkan tes swab (usap hidung) dan memprosesnya dalam Polymerase Mesin Chain Reaction (PCR). Yayasan kami berinvestasi dalam penelitian agar kelak pasien bisa melakukan swab sendiri, di ujung hidung, yang hasilnya seperti tes oleh dokter dengan cara mendorong kapas ke bagian belakang hidung dan tenggorokan Anda.

Penerima hibah kami juga berupaya merancang swab yang murah dan bisa diproduksi dalam skala besar. Pendekatan swab ini lebih cepat, melindungi petugas kesehatan dari risiko penularan, dan regulator menyetujuinya di hampir semua lokasi tidak hanya di medis pusat. Tes PCR cukup sensitif—umumnya akan menunjukkan apakah Anda memiliki virus bahkan sebelum Anda memiliki gejala atau menginfeksi orang lain.

Ada banyak fokus pada jumlah tes yang dilakukan di tiap negara. Beberapa, seperti Korea Selatan, melakukan pekerjaan yang baik untuk meningkatkan kapasitas pengujian. Tetapi jumlah tes saja tidak menunjukkan apakah itu benar digunakan secara efektif. Anda juga harus memastikan bahwa Anda memprioritaskan pengujian pada orang yang tepat. Sebagai contoh, petugas layanan kesehatan harus bisa mendapatkan indikasi langsung apakah mereka terinfeksi sehingga mereka tahu apakah akan tetap bekerja.

Orang tanpa gejala belum bisa diuji sampai semua tes untuk orang bergejala selesai. Selain itu, hasil dari tes harus kembali dalam waktu kurang dari 24 jam sehingga Anda cepat mengetahui apakah akan terus mengisolasi diri dan mengkarantina orang-orang yang tinggal bersama Anda. Di Amerika Serikat, untuk mendapatkan hasil tes perlu menunggu lebih dari tujuh hari di beberapa lokasi. Jenis keterlambatan yang tak bisa diterima.

Ada dua jenis mesin PCR: mesin pengolah volume tinggi dan mesin volume rendah. Keduanya memiliki peran. Mesin volume tinggi menyediakan sebagian besar kapasitas. Mesin volume rendah lebih baik ketika hasilnya muncul dalam waktu kurang dari satu jam. Setiap produsen membuat mesin tes sebanyak yang mereka bisa. Menambahkan kapasitas yang sudah ada dan memanfaatkan sepenuhnya mesin yang sudah tersedia akan meningkatkan kapasitas pengujian. Yayasan kami berbicara dengan produsen tentang berbagai cara menjalankan mesin besar yang bisa membuatnya lebih dari dua kali berproduksi.

Jenis tes lain yang sedang dikembangkan disebut Rapid Diagnostic Test (RDT). Bentuknya akan seperti tes kehamilan yang bisa dipakai di rumah. Anda hanya perlu menyeka hidung dengan cara yang sama seperti untuk tes PCR, tetapi alih-alih mengirimkannya ke pusat pengolahan sampel, Anda akan memasukkannya ke dalam wadah cair dan kemudian menuangkan cairan itu ke selembar kertas yang akan berubah warnanya jika mendeteksi virus. Bentuk tes ini mungkin tersedia dalam beberapa bulan. Meskipun tidak akan sama sensitif seperti tes PCR, bagi seseorang yang memiliki gejala terinfeksi virus deteksinya cukup akurat. Anda masih perlu melaporkan hasil tes Anda kepada pemerintah karena mereka membutuhkan visibilitas untuk menganalisis tren penyakit.

Banyak orang berbicara tentang tes serologi (serum), di mana Anda memberikan darah untuk dideteksi apakah Anda memiliki antibodi melawan virus. Tes ini hanya menunjukkan hasil positif di akhir, jadi para dokter tidak membantu memutuskan apakah Anda perlu karantina atau tidak. Semua tes sejauh ini memiliki masalah dengan hasil positif yang palsu. Sampai kita mengerti level antibodi mana yang protektif dan melakukan tes dengan hampir tidak ada yang positif keliru, adalah kesalahan untuk memberitahu orang-orang untuk tidak khawatir tentang paparan infeksi berdasarkan tes serologi yang tersedia hari ini. Sementara itu, tes serologi akan digunakan untuk melihat siapa yang dapat menyumbangkan darah dan memahami dinamika penyakit.

Banyak negara melakukan pekerjaan yang baik dengan memfokuskan kapasitas PCR pada pasien prioritas. Sebagian besar negara memiliki pemerintah yang memainkan peran sentral dalam proses ini. Di Amerika Serikat, tidak ada sistem untuk memastikan pengujian dialokasikan secara rasional. Beberapa negara telah melangkah lebih jauh, tetapi bahkan di negara bagian terbaik, aksesnya tidak sepenuhnya dikendalikan.

Pengujian menjadi sangat penting karena suatu negara mempertimbangkan untuk membuka diri. Anda ingin memiliki begitu banyak pengujian pada saat itu Anda melihat hot spot dan dapat melakukan intervensi dengan mengubah kebijakan sebelum jumlahnya bertambah besar. Anda tidak mau menunggu sampai rumah sakit mulai terisi dan jumlah kematian meningkat.

Pada dasarnya, ada dua kasus kritis: siapa saja yang bergejala, dan siapa saja yang pernah berhubungan seseorang yang positif. Idealnya kedua kelompok akan dikirim tes yang dapat mereka lakukan di rumah tanpa harus masuk ke dalam pusat layanan kesehatan. Tes masih akan tersedia di pusat-pusat medis, tetapi yang paling sederhana adalah dilakukan di rumah.

Untuk membuat ini berfungsi, pemerintah harus memiliki situs web yang bisa Anda kunjungi dan masukkan keadaan Anda, termasuk gejala Anda. Anda akan mendapatkan peringkat prioritas, dan semua penyedia tes akan diminta untuk membuatnya yakin mereka memberikan hasil cepat ke tingkat prioritas tertinggi. Tergantung pada seberapa akurat gejala memprediksi infeksi, berapa banyak orang yang dites positif, dan berapa banyak kontak dengan penderita gejala positif yang dimiliki seseorang, Anda bisa mengetahuinya seberapa banyak kapasitas untuk menangani kasus-kasus kritis ini. Untuk saat ini, sebagian besar negara akan menggunakan semua kapasitas pengujian mereka.

Akan ada godaan bagi perusahaan untuk membeli mesin pengujian untuk karyawan atau pelanggan mereka. Sebuah hotel atau operator kapal pesiar ingin menguji semua orang bahkan jika mereka tidak memiliki gejala. Mereka ingin mendapatkan mesin PCR yang memberikan hasil cepat atau tes diagnostik cepat. Perusahaan-perusahaan ini akan menawarkan harga sangat tinggi—jauh di atas apa yang bisa ditanggung sistem kesehatan masyarakat—sehingga pemerintah harus menentukan kapan ada cukup kapasitas yang memungkinkan untuk ini.

Satu asumsi adalah bahwa orang yang perlu dites akan mengisolasi diri mereka sendiri dan mengkarantina mereka yang ada di dalamnya rumah tangga. Beberapa pemerintah mengawasi hal ini dengan hati-hati, sedangkan yang lain menganggap orang akan mengikuti rekomendasi. Masalah lain adalah apakah pemerintah menyediakan tempat bagi seseorang untuk mengisolasi diri jika mereka tidak bisa melakukannya di rumah mereka. Ini sangat penting jika Anda memiliki orang tua di lingkungan yang dekat rumah Anda.

Pelacakan kontak
Saya menyebutkan di bagian pengujian bahwa salah satu prioritas utama dalam area ini adalah siapa saja yang telah melakukan kontak dekat dengan seseorang yang telah dites positif. Jika Anda bisa mendapatkan daftar orang-orang ini dengan cepat dan mereka diprioritaskan mendapatkan tes seperti tes PCR (yang cukup sensitif untuk mendeteksi infeksi baru-baru ini), maka orang-orang ini dapat mengisolasi sendiri sebelum mereka menginfeksi orang lain. Ini adalah cara ideal untuk menghentikan penyebaran virus.

Beberapa negara, termasuk Cina dan Korea Selatan, mengharuskan pasien menyerahkan informasi tentang tempat mereka dalam 14 hari terakhir dengan melihat informasi GPS di ponsel mereka atau catatan pengeluaran mereka. Negara-negara Barat belum tentu membutuhkan cara ini. Ada aplikasi yang dapat Anda unduh yang akan membantu Anda mengingat dari mana saja Anda bepergian dalam 14 hari terakhir; jika Anda pernah dinyatakan positif, maka Anda dapat secara sukarela meninjau riwayat atau memilih untuk membagikannya siapa pun yang mewawancarai Anda tentang kontak Anda.

Sejumlah pendekatan digital sedang diusulkan di mana ponsel mendeteksi telepon lain di dekatnya. (Ini akan melibatkan penggunaan bluetooth plus mengirimkan suara yang tidak bisa didengar manusia tetapi membuktikan kedua ponsel cukup dekat satu sama lain.) Idenya adalah bahwa jika seseorang positif maka ponsel mereka bisa mengirim pesan ke telepon lain dan pemiliknya dapat diuji. Jika kebanyakan orang secara sukarela memasang jenis

aplikasi ini, mungkin akan membantu beberapa orang dan membantu menghentikan penyebaran virus. Anda tidak harus berada di tempat yang sama pada saat yang sama dengan seseorang yang bisa menginfeksi seseorang—sebab Anda bisa meninggalkan virus di permukaan benda. Sistem ini akan melewatkan jenis transmisi virus.

Saya pikir sebagian besar negara akan menggunakan pendekatan yang digunakan Jerman, yang mengharuskan petugas kesehatan mewawancarai semua orang yang tes positif dan menggunakan database untuk memastikan ada tindak lanjut dengan semua kontak. Pola infeksi dipelajari untuk melihat di mana risiko tertinggi dan kebijakan mungkin perlu diubah.

Di Jerman, jika seseorang dites dan dikonfirmasi positif, dokter diwajibkan memberi tahu kantor kesehatan pemerintah setempat. Dokter harus memberikan semua data pribadi—nama, alamat, nomor telepon—sehingga kantor kesehatan dapat menghubungi orang tersebut dan memastikan mereka mengisolasi diri mereka sendiri.

Kemudian dinas kesehatan setempat memulai proses pelacakan kontak. Mereka mewawancarai orang yang terinfeksi, mencari tahu cara untuk menghubungi semua orang yang telah dia temui dalam beberapa minggu terakhir, dan menghubungi orang-orang itu untuk meminta mereka isolasi mandiri dan mendapatkan tes.

Pendekatan ini bergantung pada orang yang terinfeksi untuk melaporkan kontak mereka secara akurat, dan juga tergantung pada kemampuan otoritas kesehatan untuk menindaklanjuti dengan semua orang. Staf layanan kesehatan normal tidak mungkin dapat melakukan semua pekerjaan ini bahkan jika jumlah kasusnya cukup rendah. Setiap sistem kesehatan harus mencari cara bagaimana menyiapkan staf agar ini berfungsi tepat waktu. Setiap orang yang melakukan pekerjaan harus dilatih dengan benar dan diminta untuk menyimpan semua informasi pribadi. Para peneliti akan diminta mempelajari basis data untuk menemukan pola infeksi, dengan pengamanan privasi.

Membuka Karantina
Sebagian besar negara maju akan pindah ke fase kedua epidemi dalam dua bulan ke depan. Orang bisa keluar, tetapi tidak sering dan tidak ke tempat ramai. Bayangkan restoran hanya menampung beberapa orang di setiap meja, dan kursi di pesawat terbang bagian tengah akan kosong. Sekolah dibuka tetapi Anda tidak dapat datang ke stadion bersama 70.000 orang. Orang-orang bekerja dan menghabiskan uang sebagian dari pendapatan mereka, tetapi tidak sebanyak sebelum pandemi. Singkatnya, kegiatan tetap tidak normal tetapi tidak seabnormal seperti pada fase pertama.

Aturan tentang apa yang diizinkan harus berubah secara bertahap sehingga kita dapat melihat apakah tingkat kontak mulai meningkat seiring jumlah infeksi. Pemerintah bisa belajar dari negara lain yang memiliki sistem pengujian yang kuat dalam memberi tahu mereka ketika ada masalah.

Salah satu contoh pembukaan kembali bertahap adalah Microsoft China, yang memiliki sekitar 6.200 karyawan. Sejauh ini sekitar setengah pegawai mulai bekerja. Mereka yang bekerja ke kantor terus memberikan dukungan kepada karyawan yang ingin bekerja di rumah. Mereka juga bersikeras orang dengan gejala untuk tetap tinggal di rumah. Mereka membutuhkan masker dan menyediakan pembersih tangan dan melakukan pembersihan lebih intensif. Bahkan di tempat kerja, mereka menerapkan aturan jaga jarak dan hanya memungkinkan perjalanan untuk alasan yang luar biasa. Cina memang konservatif tentang pembukaan karantina dan sejauh ini terhindar dari rebound jumlah kasus positif yang signifikan.

Prinsip dasar harus memungkinkan kegiatan yang memiliki manfaat besar bagi ekonomi atau kesejahteraan manusia tetapi menimbulkan risiko infeksi yang kecil. Tetapi ketika Anda menggali rinciannya dan melihat ke seberang ekonomi, gambaran itu dengan cepat menjadi rumit. Ini tidak sesederhana mengatakan, “Anda bisa melakukan X, tetapi tidak Y”. Ekonomi modern terlalu rumit dan saling berhubungan.

Misalnya, restoran bisa membuat pengunjung terpisah sejauh enam kaki, tetapi apakah mereka memiliki rantai pasokan yang baik untuk bahan baku makanan? Apakah mereka akan untung dengan pengurangan kapasitas ini? Industri manufaktur harus berubah dengan memisahkan pekerja pabrik. Sebagian besar pabrik akan beradaptasi dengan aturan baru tanpa produktivitas yang memberi kerugian besar. Tetapi bagaimana orang-orang yang bekerja di restoran dan pabrik ini bekerja? Apakah mereka naik bus atau kereta api? Bagaimana dengan pemasok yang menyediakan dan mengirimkan suku cadang ke pabrik? Dan kapan perusahaan mulai mengizinkan karyawan muncul di tempat kerja?

Tidak ada jawaban mudah untuk pertanyaan-pertanyaan itu. Pada akhirnya, para pemimpin di tingkat nasional, negara bagian, dan lokal akan butuh melakukan trade-off berdasarkan risiko dan manfaat dari membuka berbagai bagian ekonomi. Di Amerika Serikat akan sulit jika satu negara membuka karantina terlalu cepat lalu mmelihat banyak infeksi. Haruskah negara lain berusaha menghentikan orang melintasi batas negara?

Sekolah menawarkan manfaat besar dan harus menjadi prioritas. Acara olahraga dan hiburan besar mungkin tidak akan berlangsung untuk waktu yang lama; manfaat ekonomi dari penonton langsung tidak sesuai dengan risiko penyebaran infeksi. Kegiatan lain jatuh ke daerah abu-abu, seperti kebaktian gereja atau permainan sepak bola sekolah menengah dengan selusin orang.

Ada satu faktor lain yang sulit dijelaskan: sifat manusia. Beberapa orang secara alami akan enggan melakukannya pergi bahkan setelah pemerintah mengatakan tidak apa-apa. Orang lain akan mengambil pandangan sebaliknya—mereka akan menganggap bahwa pemerintah terlalu berhati-hati dan mulai melanggar aturan. Para pemimpin perlu berpikir dengan hati-hati tentang cara melakukannya dalam mencapai keseimbangan yang tepat.

Kesimpulan

Melinda dan saya tumbuh dengan mengetahui bahwa Perang Dunia II adalah momen yang menentukan bagi generasi orang tua kita. Dalam cara yang serupa, pandemi covid—pandemi modern pertama—akan menentukan era ini. Tidak ada yang hidup melalui Pandemi I akan pernah melupakannya. Dan tidak mungkin untuk melebih-lebihkan rasa sakit yang dirasakan orang sekarang dan akan terus dirasakan tahun yang akan datang.

Biaya pandemi yang tinggi untuk orang-orang yang berpenghasilan rendah dan miskin menjadi perhatian khusus bagi Melinda dan saya. Penyakit ini secara tidak proporsional melukai komunitas yang lebih miskin dan ras minoritas. Demikian juga dengan dampak ekonomi akibat karantina adalah memukul mereka yang berpenghasilan rendah, pekerja minoritas yang paling sulit. Pembuat kebijakan perlu memastikan bahwa, pemulihan tidak membuat ketidaksetaraan bahkan lebih buruk dari yang sudah ada.

Pada saat yang sama, kami terkesan dengan bagaimana dunia bersatu melawan dalam  pertarungan ini. Setiap hari, kami berbicara dengan ilmuwan di universitas dan perusahaan kecil, CEO perusahaan farmasi, atau kepala pemerintahan dan meyakinkan bahwa alat baru yang saya bahas tersedia sesegera mungkin. Dan ada begitu banyak pahlawan untuk dikagumi sekarang, termasuk petugas kesehatan di garis depan. Ketika dunia akhirnya menyatakan Pandemi I berakhir, kita akan berterima kasih kepada mereka.

Artikel ini pertama kali terbit dalam bahasa Inggris di GatesNotes.com, blog personal Bill Gates.

Pendiri Microsoft dan Yayasan Bill and Melinda Gates

Bagikan

Komentar

Artikel Lain