Untuk bumi yang lestari

Kabar Baru|06 April 2022

Sekjen PBB: Pemerintah dan Industri Berbohong

Pidato lengkap Sekretaris Jenderal PBB António Guterres merespons laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) ketiga, di New York, 4 April 2022.

SEKRETARIS Jenderal PBB António Guterres berpidato sepanjang lima menit merespons laporan IPCC soal krisis iklim. Menurut dia, dunia berada di jalur cepat menunju bencana iklim. Ia menyebut pemerintah dan industri berbohong. Pidato selengkpanya:

Juri telah menjatuhkan vonis. Dan itu memberatkan. Laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim ini adalah serangkaian janji iklim yang dilanggar. Ini adalah hal yang memalukan, membuat katalog janji kosong yang menempatkan kita di jalur menuju dunia yang tidak dapat ditinggali lagi.

Kita berada di jalur cepat menuju bencana iklim. Kota-kota besar di bawah air. Gelombang panas yang belum pernah terjadi sebelumnya. Badai yang menakutkan. Kekurangan air yang meluas. Kepunahan satu juta spesies tumbuhan dan hewan. Ini bukan fiksi atau berlebihan. Ini yang diprediksi sains akan terjadi sebagai hasil dari kebijakan energi kita saat ini.

Kita berada di jalur menuju pemanasan global lebih dari dua kali lipat batas 1,5°C yang disepakati di Paris. Beberapa pemimpin Pemerintah dan bisnis mengatakan satu hal, tetapi melakukan hal lain. Sederhananya, mereka berbohong. Dan hasilnya akan menjadi bencana. Ini adalah keadaan darurat iklim.

Ilmuwan iklim memperingatkan bahwa kita sudah sangat dekat dengan titik kritis yang dapat menyebabkan dampak iklim yang tidak dapat diubah. Namun, Pemerintah dan perusahaan yang beremisi tinggi tidak hanya menutup mata, mereka justru menambahkan bahan bakar ke api.

Mereka mencekik planet kita, berdasarkan kepentingan pribadi dan investasi bersejarah mereka dalam bahan bakar fosil, ketika solusi terbarukan yang lebih murah menyediakan pekerjaan ramah lingkungan, keamanan energi, dan stabilitas harga yang lebih baik.

Kita meninggalkan COP26 [Konferensi Para Pihak ke 26 Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim] di Glasgow dengan optimisme yang naif, berdasarkan janji dan komitmen baru. Namun, masalah utama — kesenjangan emisi yang semakin besar — ​​diabaikan. Ilmunya jelas: untuk menjaga batas 1,5°C yang disepakati di Paris dalam jangkauan, kita perlu mengurangi emisi global sebesar 45 persen dekade ini.

Namun, janji iklim saat ini akan berarti peningkatan emisi sebesar 14 persen. Dan sebagian besar penghasil emisi utama tidak mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memenuhi bahkan janji-janji yang tidak memadai ini. Aktivis iklim terkadang digambarkan sebagai radikal berbahaya. Tapi, radikal yang benar-benar berbahaya adalah negara-negara yang meningkatkan produksi bahan bakar fosil. 

Berinvestasi dalam infrastruktur bahan bakar fosil baru adalah kegilaan moral dan ekonomi. Investasi semacam itu akan segera menjadi aset yang terdampar—noda pada lanskap dan penyakit pada portofolio investasi. Tapi, tidak harus seperti ini.

Laporan hari ini difokuskan pada mitigasi—pengurangan emisi. Ini menetapkan pilihan yang layak dan sehat secara finansial di setiap sektor yang dapat menjaga kemungkinan membatasi pemanasan hingga 1,5°C tetap hidup.

Pertama dan terpenting, kita harus melipatgandakan kecepatan peralihan ke energi terbarukan. Itu berarti memindahkan investasi dan subsidi dari bahan bakar fosil ke energi terbarukan — sekarang. Dalam kebanyakan kasus, energi terbarukan sudah jauh lebih murah. Artinya, Pemerintah mengakhiri pendanaan batu bara, tidak hanya di luar negeri, tetapi di dalam negeri.

Ini berarti koalisi iklim, yang terdiri dari negara-negara maju, bank pembangunan multilateral, lembaga keuangan swasta dan perusahaan, mendukung negara-negara berkembang utama dalam membuat perubahan ini. Ini berarti melindungi hutan dan ekosistem sebagai solusi iklim yang kuat. Ini berarti kemajuan pesat dalam mengurangi emisi metana. Dan itu berarti mengimplementasikan janji yang dibuat di Paris dan Glasgow. 

Pemimpin harus memimpin. Tapi, kita semua bisa melakukan bagian kita. Kita berutang kepada kaum muda, masyarakat sipil, dan komunitas adat karena telah membunyikan alarm dan meminta pertanggungjawaban para pemimpin. Kita perlu membangun pekerjaan mereka untuk menciptakan gerakan akar rumput yang tidak bisa diabaikan.

Jika Anda tinggal di kota besar, daerah pedesaan atau negara pulau kecil; jika Anda berinvestasi di pasar saham; jika Anda peduli dengan keadilan dan masa depan anak-anak kita; Saya langsung memohon kepada Anda: menuntut agar energi terbarukan diperkenalkan sekarang — dengan cepat dan dalam skala besar; menuntut diakhirinya pembangkit listrik tenaga batu bara; menuntut diakhirinya semua subsidi bahan bakar fosil.

Laporan hari ini datang pada saat gejolak global. Ketimpangan berada pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pemulihan dari pandemi COVID-19 sangat tidak merata. Inflasi meningkat, dan perang di Ukraina menyebabkan harga pangan dan energi meroket. Namun, peningkatan produksi bahan bakar fosil hanya akan memperburuk keadaan.

Pilihan yang dibuat oleh negara-negara sekarang akan membuat atau menghancurkan komitmen terhadap 1,5°C. Pergeseran ke energi terbarukan akan memperbaiki campuran energi global kita yang rusak dan menawarkan harapan bagi jutaan orang yang menderita dampak iklim hari ini. Janji dan rencana iklim harus diubah menjadi kenyataan dan tindakan, sekarang. Sudah waktunya untuk berhenti membakar planet kita dan mulai berinvestasi dalam energi terbarukan yang melimpah di sekitar kita.

BERSAMA MELESTARIKAN BUMI

Ketika informasi makin marak, peristiwa-peristiwa tak lagi berjarak, jurnalisme kian penting untuk memberikan perspektif dan mendudukkan soal-soal. Forest Digest memproduksi berita dan analisis untuk memberikan perspektif di balik berita-berita tentang hutan dan lingkungan secara umum.

Redaksi bekerja secara voluntari karena sebagian besar adalah mahasiswa dan alumni Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB University yang bekerja di banyak profesi. Dengan visi "untuk bumi yang lestari" kami ingin mendorong pengelolaan hutan dan lingkungan yang adil dan berkelanjutan.

Dukung kami mewujudkan visi dan misi itu dengan berdonasi atau berlangganan melalui deposit Rp 50.000.


Penulis lepas

Bagikan

Komentar



Artikel Lain