Untuk bumi yang lestari

Kabar Baru|11 September 2021

Pemuda Harapan Bumi

Anak muda menjadi harapan baru mencegah degradasi bumi akibat krisis iklim. Catatan dari Filipina.

RIBUAN jiwa tak berdosa berteriak, mayat tergeletak di jalan, rumah sakit tidak lagi menerima pasien, dan orang-orang menderita kelaparan dan ketakutan. Ini adalah situasi planet saya yang sekarat saat ini, Bumi. Apakah Anda ingin anak-anak Anda hidup dan tumbuh di lingkungan seperti ini?

Tahun 2019 hingga saat ini adalah tahun ketidakpastian, dan seluruh dunia berada di garis bertahan hidup karena pandemi covid-19. Situasi saat ini terlalu berat dan menyiksa. Perusahaan mulai tutup, tawaran pekerjaan perlahan berkurang, dan orang-orang menangis karena kelaparan. Tetapi, di saat yang sama ada titik terang, bumi perlahan mendapatkan kembali dan menyembuhkan dirinya sendiri. Tidak ada kendaraan dan pabrik yang mengeluarkan karbon dioksida, aktivitas manusia dibatasi dan pekerjaan ilegal dikurangi, planet bumi bebas dari racun.

Di Filipina, sejak pandemi muncul, hampir 17,6% atau 7,2 juta orang menganggur. Satu dari lima orang Filipina, di beberapa wilayah, tidak memiliki cukup makanan pada 2020, menurut survei Stasiun Cuaca Sosial. Sekarang, ini adalah waktu terbaik untuk membuat beberapa realisasi.

Apakah gedung pencakar langit dan gedung membantu kita mengatasi rasa lapar? Apakah menggantikan habitat alami hewan dengan keanekaragaman hayati yang melimpah lewat imbalan infrastruktur membantu kita menemukan makanan? Dan apakah menebang pohon untuk penggunaan pribadi melindungi kita dari pandemi ini?

Jawabannya, jelas tidak!

Lahan harus diolah dan ditanami dengan berbagai jenis makanan organik dan tidak menjadi lokasi proyek baru sektor swasta. Sedangkan gunung harus dipenuhi dengan pohon yang lebih besar dan lebih tinggi dan bukan oleh jagung dan tebu. Negara-negara Asia Tenggara dikenal dengan hutan hujannya yang luas, antara lain Filipina, Malaysia, Indonesia, Thailand. Tetapi juga, negara-negara Asia Tenggara memiliki tingkat deforestasi tertinggi berdasarkan penelitian Brown pada 2018.

Di era modern, berbagai organisasi yang fokus pada perlindungan, pelestarian, dan pelestarian lingkungan, khususnya kehutanan, merekrut para pemuda. Itulah sebabnya keterlibatan pemuda dalam gerakan dan advokasi seperti ini meningkat secara signifikan.

Pikiran muda adalah pembuat perubahan, inovatif, responsif, dan memiliki rasa tanggung jawab. Saat ini banyak sekali inisiatif dan program yang telah dilaksanakan oleh berbagai organisasi kepemudaan. Dan berikut adalah beberapa contoh dari Filipina.

Pendidikan hijau. Ini adalah hasil kerja sama beberapa pemuda di Filipina. Hal ini bertujuan untuk memberikan kesadaran dan mendidik, khususnya anak-anak untuk berwawasan lingkungan.

Penanaman pohon dan mangrove. Kami tahu bahwa pohon dan bakau adalah penyerap karbon dioksida yang besar. Ini membantu menyerap CO2 dan menyaring udara. Ini adalah proyek berkelanjutan yang dilaksanakan di seluruh dunia.

Sampah untuk fashion. Membuka kreativitas pikiran muda adalah tujuan dari proyek ini. Ini semua tentang membuat atau mendaur ulang sesuatu dari sampah dan mengubahnya menjadi produk yang luar biasa dan ramah lingkungan. Ini membantu mengurangi limbah dan pada saat yang sama berubah menjadi produk yang bermanfaat.

Keterlibatan pemuda di arena internasional. Suara pemuda perlu diperkuat dan didengar oleh seluruh dunia. Ini adalah platform di mana para pemuda dari berbagai negara bertukar pikiran dan bertukar ide yang akan membantu memecahkan masalah negara mereka.

Proyek-proyek dan kegiatan-kegiatan tersebut merupakan beberapa cara dari sekian banyak solusi berkelanjutan yang dipimpin oleh para pemikir muda atau gerakan pemuda. Ini menjadi pembuka mata bagi semua orang untuk berinvestasi lebih banyak dalam pendidikan kaum muda, ajari mereka dan bentuk mereka menjadi versi diri mereka yang lebih baik. 

Mereka memainkan peran penting dalam kemajuan setiap negara. Mereka adalah warga masa depan; mereka adalah harapan sebuah bangsa. Mereka adalah kunci untuk mencapai tujuan berkelanjutan pada tahun 2030. 

Sebagai bagian dari generasi muda ini dan sebagai pejuang lingkungan, saya juga memiliki cara saya sendiri dan saya menghasilkan solusi saya untuk melindungi planet kita, rumah kita.

Pertama, saya akan mempromosikan penggunaan tas ramah lingkungan (eco-bag) lokal daripada menggunakan plastik. Saya pernah menghadiri seminar tentang cara membuat eco-bag dari pohon bambu, kertas bekas dan botol plastik. Saya akan membagikan pengetahuan dan keterampilan saya kepada penduduk lokal di komunitas saya.

Solusi lain adalah membentuk organisasi nirlaba yang terdiri dari pemimpin pemuda aktif yang bersedia menjadi sukarelawan dan mengambil tindakan untuk tujuan tertentu seperti pengelolaan kehutanan dan konservasi sumber daya alam. Organisasi tersebut akan dikenal sebagai “Pemuda Inovator”.

Terakhir, saya akan memanfaatkan penggunaan teknologi. Saya akan meningkatkan kesadaran tentang lingkungan melalui poster dan infografis yang akan diterbitkan di akun media sosial saya. Saya percaya bahwa suatu hari usaha mikro saya akan menghasilkan efek makro yang positif tidak hanya di planet kita, tetapi juga dalam kehidupan kita.

Usia kita mungkin masih muda, tapi pikiran kita sudah matang. Kami siap mengubah dunia menjadi tempat tinggal yang lebih baik. Pemuda akan menciptakan warisan.

Mulai sekarang hitung ulang pola pikir Anda, arahkan kembali keputusan Anda, bentuk kembali diri Anda, dan revisi masa depan Anda. Kita sekarang hidup di masa ketidakpastian dan kita ingin ini berakhir secepat mungkin, tetapi kita tidak bisa mengalahkan pandemi ini jika kita tidak bersatu. Mari saling berpegangan tangan, dan bersama-sama kita berjalan ke pembersih. masa depan yang lebih hijau dan aman.

Jika Anda tidak ingin anak-anak masa depan Anda hidup dan mengalami apa yang kita alami karena pandemi, kini jawabannya ada di tangan Anda. Meninggalkan tempat Anda dan menengoknya lagi mungkin akan terlihat sama, tapi mengolah tanah dengan hati dan rasa hormat, Anda akan melihat kemajuan. 

Referensi: 

Aspinwall, N. (2021, April 20). As hunger rises, Philippine authorities take aim at critics. The New Humanitarian.

The Straits Times. (2020, December 4). Philippines suffers worst job losses in 15 years due to Covid-19 and lockdown. The Straits Times.

*) Artikel pemenang 2nd International Summer Course on Forestry and Environment: Tropical Forest Ecosystem Management and Innovations oleh Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB pada 21-29 Agustus 2021. Judul asli: Juveniles: The Warriors of Tomorrowland!

BERSAMA MELESTARIKAN BUMI

Ketika informasi makin marak, peristiwa-peristiwa tak lagi berjarak, jurnalisme kian penting untuk memberikan perspektif dan mendudukkan soal-soal. Forest Digest memproduksi berita dan analisis untuk memberikan perspektif di balik berita-berita tentang hutan dan lingkungan secara umum.

Redaksi bekerja secara voluntari karena sebagian besar adalah mahasiswa dan alumni Fakultas Kehutanan dan Lingkungan IPB University yang bekerja di banyak profesi. Dengan visi "untuk bumi yang lestari" kami ingin mendorong pengelolaan hutan dan lingkungan yang adil dan berkelanjutan.

Dukung kami mewujudkan visi dan misi itu dengan berdonasi atau berlangganan melalui deposit Rp 50.000.


Mahasiswa Iloilo Science and Technology University, Filipina

Bagikan

Komentar

Artikel Lain